Travelling

Tiba-Tiba Jadi Manten

Halo!

Lama banget ga nulis disini dan sekarang lagi dapat ilham buat nulis lagi. Mudah-mudahan masi nyambung ya cara ceritanya. Rada oon semenjak sehari-hari isinya cuma terbang dan terbang (situ manusia atau burung perkutut?!).

Kali ini gue akan cerita mengenai gue yang tiba-tiba jadi manten. Coba ngaku, dari antara kalian yang kenal gue, pasti ada salah satu dari kalian yang mikir kalo gue hamil duluan kan makanya tiba-tiba nikah? HAHA! Tau gue! Maaf ya kalian jadi kecewa deh gegara guenya ga hamil duluan. Pil KB gue tokcer, bos!

Kapan jadiannya tau-tau main kawin aja bos?

Gue ama mas suami (ciyeee suami!!) ini sebelumnya pacaran setaun sebelum akhirnya memutuskan buat menikah. Cepet amat yak setaun pacaran langsung nikah? Gue dulu pacaran 8 taun boro-boro menikah bos! Kawin aja ga sempet! Buat gue pada akhirnya ga ada yang namanya terlalu cepet dan terlalu lama. Kalo memang uda ngerasa pas di hati dan siap, ya jalan aja. Ikutin kata hati. Jangan dengerin omongan orang. Ini beneran deh. Karena sebelum ketemu ama suami, gue sempet single hampir 3 taun kalo ga salah itung. Orang bilang, cari pacar dong, kok masih single sih kan mantan uda jadian dua kali (lo kira gue lagi lomba lari ama mantan?!), dan yang paling sering didenger seluruh wanita yang masih berstatus single even cuma di KTP… KAPAN NIKAH?????

472e267bdf87fc7d5e554a74de670fb3.jpg

Yes. Gue ga peduli dengan semua omongan itu. Waktu single itu gue sangat amat menikmati yang namanya freedom. Dimana gue bisa ngapa-ngapain tanpa ijin siapapun. Gue bisa flirting sana-sini tanpa gue harus merasa bersalah, gue bisa jalan ama siapapun tanpa ada yang marah, dan gue bener-bener bisa mengenal diri gue sendiri lebih dalem. Gue bener-bener ga terganggu dengan omongan orang dan amat sangat savage dengan orang-orang yang nanya kapan kawin ke gue. Maksudnya? Gini…

Screen Shot 2019-11-21 at 4.47.25 PM.png

Apa susahnya menghargai privasi orang lain? Kalo gitu apa bedanya kamu ama mereka dong, Jev? Ga ada dan gue ga peduli. Emangnya mereka mikir perasaan gue pas ditanya begitu? Terus kenapa gue mesti peduli? As easy as that.

sorrynotsorry.jpg

Balik ke topik utama. Pas single ini gue sama sekali ga kepikiran untuk nyoba pacaran lagi. Bukan karena ga laku ya, sekate-kate lu, Zainab! Gue sebenernya ada di masa-masa dimana gue nyaman dengan kesendirian gue. Gue bahkan sempet mikir mau ngebekuin sel telur gue. Jadi sewaktu-waktu nanti misal gue kepengen punya anak, meskipun gue udah tua, masih besar kemungkinannya. Sedesperate itu lo? Gue bilang ini bukan desperate tapi lebih ke arah well prepared buat masa depan. Gue ketemu banyak orang tiap hari. Punya banyak kisah naik turun emosi. Karena rupanya sistem pacaran disini itu beda banget ama apa yang pernah gue laluin. Disini tu ada step pertama yang namanya seeing terus netflix and chill kemudian ada istilah sex buddy, kemudian barulah kalo kedua belah pihak yakin, mereka akan masuk ke step dating. Jujur gue buta ama ini semua dan buat gue ini tu bener-bener omong kosong. Ini juga salah satu sebab kenapa gue memilih untuk single.

Unknown

Kenapa gue musti coba sana sini kalo gue tau sebenernya step-step di atas hanyalah kamuflase dari kata seks bebas, dimana gue ga pernah diajarkan untuk melakukan ini dan gue sangat amat sangat menghargai tubuh pemberian Tuhan ini. Jadi pada akhirnya gue menyerah. Gue menyerah pada apa yang gue lihat. Gue merasa ini bukan hal yang harus gue ikuti. Gue jadi manusia aneh. Semacam alien disini.

Tapi Tuhan itu baik. Tuhan itu mendengar doa meski yang ga terucap. Tuhan udah atur semuanya. 1 Maret 2018, gue ketemu sama lelaki yang sekarang jadi suami. Gue terbang bareng ama dia tapi gue sama sekali ga ngobrol ama dia karena kita kerja di kabin yang berbeda. Hari itu gue bener-bener benci sama semua crew yang kerja di kabin gue. Jadi gue memutuskan untuk ga gabung ama yang lain dengan alasan gue mau di kamar aja. Padahal mah gue bikin rencana sendiri sama satu crew  yang gue anggap baik dan kooperatif selama kerja. Sudah dandan rapi, outfit nya cucok dari ujung kaki ke ujung kepala. Turunlah gue ke lobby dengan niat mau ketemuan ama temen gue ini.

Disinilah rencana Tuhan dimulai. Cuaca di kota Nice waktu itu bener-bener jelek. Hujan angin sampe taksi pun ga ada yang mau dateng. Jadilah gue mau ga mau musti gabung ama crew lain yang ngumpul di bar hotel. Duduk aja gue di kursi kosong. Beberapa menit kemudian, lelaki ini muncul. Dengan tipikal wajah sumringahnya dia ngajak gue ngobrol dan gue merasa kaya ya udah asik aja ngobrol ama dia. Sampe di satu titik dimana dia mulai kasi gue wejangan-wejangan yang bikin gue bertanya ama diri sendiri. Sejak kapan gue cerita masalah pribadi ke orang lain? Anehnya lagi gue ceritain hal-hal yang bahkan orang terdekat gue pun ga tau soal ini. Dari situ gue tau gue nyaman cerita ama orang ini. Tapi gue pasang tembok tebal dan tinggi untuk ga masang feeling ke dia. Tembok besar dan tebal udah terpasang di hati dan kepala. Faktanya, dialah yang bikin gue pelan-pelan melumerkan gengsi dan ego yang uda mengendap terlalu lama di diri gue.

c2d7de419204bb2eacbcf7cc68cdc82d.jpg

Sejak hari itu kita memutuskan buat ambil langkah lebih lanjut. Dari awal dia nanya ama gue,

“So tell me, how is it with dating in Indonesia?”

Jawaban gue simple,

“Either you take me or leave me alone.”

Gue sih niatnya waktu itu mau ngepush dia karena gue masih ga yakin apakah dia serius dan apakah gue siap buat serius. Tapi dia anak baik, dari awal dia bilang,

“Okay then you are my girlfriend now.”

Secepet itu anak ini ngomong begini, bikin gue jadi was-was. Gue bener-bener ada di titik dimana lelaki buat gue sama. Cuma cari hepi dan puki kemudian pergi (mulutnya ya mulutnya).

tumblr_ntyu3m6KrJ1rhy0pco1_640.jpg

Gue ga bisa percaya sama dia dan gue cuma minta dia kasih waktu. Gue terus terang ke dia apa yang gue rasa, apa ketakutan gue, gue ga pernah sedikitpun berpura-pura ama dia. Anehnya juga semakin gue ngepush dia untuk pergi, semakin dia tunjukin usaha untuk berjuang demi hubungan kita berdua. Gue ga pernah berhalus manja ama dia. Level sarkasme gue itu tinggi dan emosi gue itu ngalahin bipolarnya mantan artis cilik yang pernah heboh. Tapi dia ga pernah menjauh. Dia justru bikin gue tenang, bikin gue merasa terlindungi, kalah deh orang utan. Pas 6 bulan pacaran, dia bilang kalo dia ga akan nikah sebelum bisa beli rumah sendiri. Tanggapan gue datar. Lebih ke arah takut. Kenapa anak ini tau-tau ngomong soal nikah? Beberapa waktu setelah itu, gue mulai bantuin dia cari-cari apartemen. Ngitung-ngitung tabungan dia. Ngukur budget buat beli apartemen, dsb. Sampai akhirnya dia memutuskan untuk seal the deal dan disitu hubungan gue dan dia mulai ada di level “obrolan serius”. Kita mulai banyak bahas soal nikah dimana buat gue itu sesuatu yang tabu buat dibahas. Aneh kan, iya emang aneh, biasa kan pihak wanita yang mepet-mepet ngode kapan nikah ke si lelaki. Nah ini laki gue uda ngomongin nikah, gue yang ketakutan.

15f5aeee429efe7cf56f92ca2aba421a

Gue selalu jawab, belom siap, nanti-nanti aja, dan alasan-alasan lainnya. Dia selalu tanya dengan hal yang sama. Apa bedanya menikah sekarang dan nanti-nanti? Semua usaha dia, keyakinan dia buat nikah ama gue yang gue salut (ya kali ada orang yang betah lama-lama deket gue), bikin gue jadi berpikir. Gue bukan tipe yang bisa memendam amarah. Gue akan meledak saat itu juga dan tanpa kontrol. Dulu keluarga gue selalu bilang, jadi perempuan yang halus kak, lembah manah (kan gue jadi cucunya Jokowi ntar kan), perkataan yang sopan kak, kalau kamu ga berubah susah loh kamu cari pasangan kak. Kalimat semacam ini selalu pengen gue patahkan. Iya anaknya emang bebal, ngeyel, makin dilarang makin dilakuin. Jangankan soal marah, hal kecil yang gue ga suka aja gue langsung ngomong tanpa filter.

my-mind-is-a-dangerous-place-but-my-mouth-is-4657622.png

Pernah suatu hari kakaknya suami (dulu pacar), dateng ke Dubai dan diajak ngecekin apartemen yang baru dibeli. Pas nyampe di apartemen, mas pacar saat itu jelasin ke kakaknya soal rencana-rencana dia tentang design interior dan segala macam list perabotan yang bakal dibeli. Dengan lantangnya gue nyerocos di depan kakaknya saat gue merasa bahwa ide itu ga bisa diaplikasikan di rumah tapi gue pun menawarkan ide lain yang terus kita diskusikan lagi sampai kita ada di titik yang sama. Dari awal gue uda bilang ama mas suami (again, dulu pacar), kalo gue orangnya ga bisa pura-pura. Jadi kalo misal kakaknya bermasalah ama tingkah laku gue, ya gue juga ga ambil pusing karena itu berarti masalah dia, bukan gue (JAHAT!!). Bukan sih, lebih tepatnya ini cara gue memfilter inner circle gue. Siapapun yang bisa luwes ama gaya bicara dan kelakuan gue, ya berarti dia sanggup berada di inner circle gue. Tenang, gue ga pernah maksa orang untuk paham sama keanehan gue. Gue aneh, iya, dan gue happy. Karena dengan begini gue tau dengan siapa dan tipe seperti apa gue musti blend in.

f8987063b99f10f3c200f6bb941edee2.jpg

So how is it to be married?

GRATEFUL. So far gue selalu merasa bahagia dan penuh syukur meski dengan banyak ups and downs di antara gue dan suami. Dia lelaki tersabar yang pernah gue kenal. Dengan karakter gue yang kerasnya ngalahin batu kali, dengan sifat gue yang ga pernah bisa dengerin omongan orang, gue kasih dia ribuan salut untuk bisa bertahan dengan gue sejauh ini. Justru dia kasih gue banyak hal positif yang kadang gue ga sangka bisa ngelakuin itu. Gue belajar lebih sabar sejak menikah, karena gue melihat dia dengan kepribadian yang tenang, bikin gue merasa ada yang salah ama diri gue. Gue tipe orang yang ga bisa dikasi tau. Intinya gue ini sotoy, segalanya gue tau. Padahal ini sikap yang jelek banget. Karena gue merasa bahwa gue selalu benar. Pada akhirnya justru sering bikin gue ada dalam kesulitan. Ego gue lebih gede dari dunia ini kayanya, dan dia, dia selalu ada di samping gue, pelan-pelan kasi tau dengan sabarnya dia, dengan kasih sayangnya dia. Bikin gue akhirnya mikir, apakah gue mau begini terus? Karena kalo gue masih mau lanjut ama dia berarti pelan-pelan gue mesti introspeksi diri. Karena awalnya gue selalu menganggap orang yang ga setuju ama gue sebagai rival. Siapapun dia. Tapi ini ga bisa terus-terusan dipertahanin karena endingnya gue sendiri yang rugi.

IMG_1874.jpg

Gue pun belajar nabung. Iya, nabung. Sebelum ketemu dia, jangan tanya kaya apa. Gue pengen sesuatu ya beli. Ga ada namanya memfilter kebutuhan dan tabungan. Pas liat dia yang punya tabungan dari segala macam mata uang, bikin gue ngiler dan mikir. Kenapa gue ga bisa kaya dia ya. Dari situ gue mulai berubah pelan-pelan dan dia pun selalu memotivasi gue untuk jadi lebih baik. Dia selalu sabar membimbing gue yang sedikit hilang arah ini. Pas akhirnya bisa ngikutin dia pelan-pelan. Punya tabungan dari segala mata uang, bikin gue mikir, enak ya punya duit banyak. HAHA. Dari situ gue bisa lebih berpikir jernih tentang rencana ke depannya. Kita berdua ga pernah bikin rencana muluk-muluk. Selalu kita bilang “let it flow“. Tapi kita tau satu hal kalo tujuan hidup kita sama dan kita berdua sedang berjuang kesana.

97190-Jim-Rohn-Quote-The-rich-invest-their-money-and-spend-what-is-left.jpg

Pada akhirnya, menikah ga seserem yang gue bayangin. Justru gue bilang, setelah menikah semua menjadi lebih baik. Rejeki lebih lancar, punya temen berbagi, punya orang yang bisa dipercaya dan ada pas susah senang. Apalagi kita berdua tinggal berjauhan ama keluarga dan tau rasanya hidup sendiri. Pas ada temen hidup yang flexible, yang bisa jadi temen bergunjing, jadi kakak, adik, musuh, jadi orang tua dan yang terpenting, jadi orang yang selalu ada buat satu sama lain, it’s the best feeling, trust me!.

Gue ga pernah mikir gue bakal excited nyiapin makanan sambil nunggu suami pulang. Atau merasa ga sabar pengen balik ke Dubai pas lagi layover cuma gara-gara suami bilang abis beli tanaman baru buat di rumah. Gue ga pernah peduli apakah orang akan suka ama apa yang gue bikin. Tapi pas liat suami lahap makan apa yang gue masakin, gue merasa kaya di awan. Dia selalu pay attention to detail. Dia selalu punya kejutan-kejutan kecil entah dia siapin makanan sebelum dia terbang, jadi pas gue balik gue bisa langsung makan. Atau sekedar ninggalin surat kecil terus ngehias tempat tidur pake boneka. This things means a lot for me!

Yang lebih bikin bahagia, pas lagi terbang terus ngobrol ama crew yang kebetulan kenal atau pernah terbang bareng suami, gue selalu dapet kalimat luar biasa yang bikin gue bangga ama dia.

You are lucky to be married with such a kind-hearted person like him.”

He is such a great guy. He is helpful and genuine.”

Please say hi to him from me. He opened my mind when I shared my story with him. He is lovely.”

Semua ini bikin gue mikir, what did I do to deserve him?

Tapi lagi-lagi, rencana Tuhan itu akan selalu lebih indah kalo kita ga ikut campur di dalamnya. Serahkan aja semua ama Tuhan dan biarkan Tuhan bekerja dengan caraNya sendiri. Jangan ikutan ngatur, jangan milih-milih. Karena jujur, gue ga pernah punya kriteria tertentu untuk pilih pasangan. Mungkin ada di antara kalian yang punya kriteria “oh harus lebih tinggi dari aku. Harus seiman. Harus ganteng. Kulit putih, dll.”

Ohlala, percayalah, kalo kalian dapet yang kalian mau, anggaplah itu bonus. Karena urusan hati selalu nomor satu. Partner hidup harus bikin kalian bahagia luar dalam. Bukan cuma perkara fisik. Pasangan kalian ini yang akan bikin kalian melihat hidup dari sisi yang lain. Sisi luar biasa yang ga pernah kalian lihat sebelumnya. Pasangan kalian ini yang bikin kalian merasa tenang, kalian bisa cerita apapun tanpa ada yang kalian sembunyikan. Dia yang akan selalu ada buat kalian, dia tau kelebihan kalian dan selalu memuji kalian layaknya kalian lah yang terhebat dan menerima kekurangan kalian tanpa menyalahkan kalian dengan kekurangan ini. Justru dialah yang akan pelan-pelan membuat kalian menjadi lebih baik, bukan karena permintaan dia atau kalian pengen bikin dia bahagia pas berubah, tapi karena kalian tau bahwa perubahan ini berguna buat kehidupan kalian dengan keluarga dan orang lain.

e9d1b9f4047b65f34ce551e4ef90a0c3.png

Seperti yang gue bilang sebelumnya bahwa gue bisa cerita ke suami apapun. Bahkan hal-hal terdalam pun tersimpel gue bisa obrolin ama dia. Hal-hal yang mungkin temen-temen gue pun gatau karena gue ga cerita. Dan itu lagi-lagi the best feeling ever. Bayangin kamu punya pasangan yang bisa jadi temen bergosipmu 24 jam penuh. Dia selalu merespon dengan penuh semangat dan berakibat gue pun menjadi orang yang sama, yang siap diajak bergunjing 24 jam penuh. Kalo gue ama suami uda diskusi, kalah deh rapat DPR.

eddie-murray-eddie-murray-it-makes-you-feel-at-home-when-you-can-talk.jpg

Last but not least, suami gue ini dari awal kita barengan, selalu semangat kalo ngobrolin soal keluarga masing-masing. Bahkan dia yang selalu nanya kabar keluarga gue dan ngomel kalo misal gue kelupaan nelpon atau kasi kabar ke keluarga. Pas pertama kali ketemu ama keluarga gue juga dia sama sekali ga awkward. Justru dia bisa langsung masuk ke obrolan, belanja bareng tante gue dan bahkan ngomelin tante gue yang agak-agak sama kaya gue kalo urusan beli barang. Endingnya mereka justru saling lempar guyonan yang menurut gue jadi nilai plus buat dia (padahal guenya ga ikutan pas itu, mereka jalan sendiri). Pas ketemu keluarga besar gue pun dia sama sekali ga nervous. Pas ditanya malah katanya curious. Dia seneng banget dimasakin ini itu pas kita di Indo. Ngobrol dan lagi-lagi pergi sendiri ama keluarga gue yang kadang guenya misah kemana dianya ama yang lain kemana. Pulang-pulang semua happy. Jujur gue kaget karena gue ga berharap ampe segininya (kan gue bilang juga apa, jangan muluk-muluk, serahin aja ama Tuhan biar Dia yang atur). Bahkan di malam terakhir di rumah Indo, seperti biasa kalo keluarga besar pada ngumpul, pasti ngobrol ampe subuh. Dia yang maksa-maksa kepengen melek biar bisa ngumpul bareng padahal guenya udah hampir terkapar saking ngantuknya. Alhasil mau ga mau gue nahan ngantuk gegara dia ngomel, katanya gue ga bersyukur punya keluarga sebahagia dan sehangat ini suasananya (teh susu kali hangat).

Keluarga dia pun sangat amat baik dan luar biasa kasih sayangnya ke gue. Waktu ketemu keluarga dia pun gue langsung merasa ada di rumah. Gue berasa kaya ratu kalo lagi di tengah-tengah keluarga dia. Ga ada yang namanya canggung atau nervous meskipun kita ketemu juga ga sering. Lebih enaknya lagi, keluarga dia tau betul karakter gue seperti apa dan mereka tidak mempersoalkan itu sama sekali bahkan mereka merasa bahagia kita berdua udah dipertemukan dan akhirnya nikah. Puji Tuhan, karena kalo gue nikah ama yang lain kayanya sih besokannya langsung disuru cerai. Nikah ama cewek atau macan liar, bung?

bigmarriagerefurbquotes23.jpg

 

Cukup sudah gue membuat kalian terkunci disini. Semoga tulisan ini sedikit menginspirasi kalian dalam hal apapun (tapi yang baik-baik ya).

Karena lama banget ga nulis dan gue juga amatir banget jadi mohon maaf kalo ada salah dan kurangnya. Love ya! xoxo

2 thoughts on “Tiba-Tiba Jadi Manten

  1. Ya ampun Ci Jeevvv..happy bgt bacane..
    Sebagai inspirasi nih..mana quote2nya oke banget..tak SC ci quotes e..
    Emang ya ci..mulut2 tetangga/keluarga tu banyak nyebelinnya..
    Aku lg merasakan itu..udh pacaran lama, tp emang masih menikmati..dan kita dicerca pertanyaan “kapan nikah?”
    Rasanya pgn teriak, yg mau nikah siapa yg bawel siapa..
    Emang mereka pada modalin rumah tangga kita apa yak..hahahaha
    Pokok e ini tulisan jd bikin makin terbuka pikiranku..😂 Thanks
    Hope the best for your marriage..
    Happy selalu ya cii..
    God Bless You 👼

    Like

    1. Thank you, Na uda sempetin mampir & baca kesini. Ya begitulah, orang-orang masih ga sadar kalo nikah itu urusan pribadi. Semangat ya. Yang penting kalian happy dan yang lain bisa nyemplung kali biar mati HAHA! Thanks ya doanya, back to you, sweeetheart! xo

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s