Travelling

Alpha Female Bikin Minder?? 

Hai hai!

Lagi ga mood nulis pake English jadi ya sudah pake Bahasa aja biar gampang yak. Kali ini pengen cerita hal di luar travelling tapi lagi jadi trending topic dengan beberapa orang terdekat saya. 

Okay, lets get started!

Pernah denger ga istilah Alpha Female? Saya sebenernya juga baru tau sih istilah ini gara-gara ada temen yang mention soal ini ke saya. So, mengutip dari Google :

 The Alpha Female is a strong, majestic female. She can often be intimidating to those around her and isn’t afraid to ask for what she wants. She’s killing it in her career and has a solid group of friends to rely on. 

Pas baca ini rasanya kok berlebihan. Seakan-akan Alpha Female ini adalah wanita super segalanya. Well, kalo penangkapan saya, konotasi positif dari istilah ini adalah soal wanita yang mandiri, kuat (tapi lembut), pintar (tapi ga licik), mapan dan pekerja keras (tapi perhatian). Kenapa sih banyak banget tanda kurungnya? Karena tanpa ada sifat yang ada dalam tanda kurung tadi, seorang wanita ga bisa disebut wanita. Jangan mengingkari kodrat kalo wanita tetep harus lembut, santun dan perhatian (eh laki-laki juga loh ya).

Kok tau-tau bahas soal Alpha Female?

Iya karena sebenernya banyak orang yang ngomong dengan kalimat seperti ini :

  • Jadi wanita tu jangan terlalu mandiri, tar laki-laki pada takut deketin. 
  • Jadi wanita tu harus pinter tapi jangan keliatan lebih pinter dari laki-laki, nanti pada minder
  • Jadi wanita tu mikir rumah tangga bukan mikir beli rumah. Kalo wanita uda punya rumah sebelum nikah, laki-laki bakal mikir panjang buat ngajak in a relationship
  • Jadi wanita tu harus kuat, ga cengeng, tapi jangan bikin laki-laki jadi useless karena basicnya laki-laki tu pengen jadi hero
  • Jadi wanita tu harus pinter-pinter membawa diri. Kalo lemah, bisa diinjek, kalo keliatan classy laki-laki pada keder
  • Jadi wanita jangan keliatan mengintimidasi atau dominan

Okay sekarang mari dijabarkan satu-satu.

  • Laki-laki pada takut deketin wanita yang mandiri. Hmmm, kenapa takut? Kalo misal dapet wanita yang manja, yang “princess wanna be” mau? Jadi coba dipikir, mau wanita mandiri atau yang menye-menye? Liat wanita mandiri ngatain bikin takut. Tar ketemu yang manja dikit dikata banyak ngeluh. 

  • Jadi wanita ga bole lebi pinter dari laki-laki. Kata siapa ga bole? Kan tiap orang punya kelemahan kelebihan masing-masing yang nantinya bakal dipake buat saling melengkapi. Mungkin aja nih si wanita jago di management dan si laki-laki jago di decision making. Ga ada yang lebih ga ada yang kurang. Kalo wanitanya serba jago? Ya kali tu cewe supergirl. Sepinter-pinternya orang, pasti punya kelemahan. Pinter-pinternya aja liat sisi lain dari seseorang. Berdasarkan pengalaman, mau sependiem apapun laki-laki. pasti bakal terbuka ama wanita yang bikin dia nyaman. Pertanyaannya adalah rasa nyaman itu asalnya darimana? Dari nyambung diajak ngobrol kan? Dari ngomongin hal penting sampe ga penting, dari yang tadinya super pendiem jadi non stop kalo ngobrol. Lebih-lebih kalo bisa kasi ide satu sama lain. Apalagi basicnya laku-laki adalah makhluk pelupa. Males ga kalo ketemu wanita yang cuma bisa ngomelin soal penyakit turun-menurun ini? Coba kalo wanita yang pinter, karena dia tau ngomel itu cape, dia akan cari inisiatif buat bikin laki-laki jadi lebih baik. Entah pasang reminder atau apapun yang memang bisa bantu si laki-laki jadi ngurangin kebiasaan jeleknya.

  • Jadi wanita itu ga usa mikir rumah. Mikir rumah tangga aja. Kalo kamu dapet wanita yang doyan investasi, bersyukurlah berarti dia tau caranya manage keuangan. Pilih mana, wanita yang beli rumah dan bisa jadi investasi ke depannya atau cuma wanita yang hobinya jalan, jajan dan shopping tanpa investasi? Inget loh, shopping itu uda bagian hidup dari wanita. Semua wanita bisa shopping, tapi ga semua wanita bisa manage duit buat jadi investasi. Dan lagi kalo wanita itu punya investasi, harusnya bisa jadi tolak ukur cowo untuk upgrade kemampuan dia. Bukan malah minder.

  • Ga semua wanita minta tolong secara terang-terangan. Apalagi kalo dia memang tipe mandiri. Dia bakal berusaha sampe titik maksimal, baru dia bener-bener menyerah (itupun kalo misal dia bener-bener kepentok). Jangan bilang “kamu mau dibantuin apa?” Atau “kamu gengsian banget sih.” Tapi cukup bilang “aku ada disini anytime buat kamu. So kalo kamu mau cerita, aku siap dengerin. Siapa tau kita bisa nemuin solusi bareng”. Kalo kamu bisa jadi partner diskusi yang asik buat dia. I bet you gonna get her heart!

  • Jadi wanita jangan terlalu classy, tar pada keder. Kalo dapet wanita yang ga tau adat mau? Kalo dapet wanita ga santun mau? Classy itu bukan tentang materi. Classy itu tentang manner. Seorang wanita harus bisa jaga manner dan bisa memilah-milah cara bersikap. Tau saatnya becanda, tau saatnya kerja. Tau saatnya harus tegas dan bahkan tau kapan harus diam. Kalo kamu minder ama wanita classy justru itu yang jadi pertanyaan. Situ normal? 


Mengutip quotes bagus dari Google yang pas banget buat mendukung opini di atas (cari temen ceritanya).

  • Wanita dominan? Merasa diintimidasi ama cewe? Kalo yang namanya berdiskusi, bukan tentang menang kalah, tapi tentang dapet jalan tengah. Nah kalo ternyata pendapat si laki-laki ini ga bisa dipake dan akhirnya make jalan lain, terus itu intimidasi? Atau saat berhadapan dengan laki-laki yang tiap kali ditanya pendapat jawabannya “bebas deh, ngikut deh.” Terus giliran si wanita yang memutuskan dibilang dominan. Semacam mengintimidasi untuk ikut keputusannya. Eh lah, baca ini deh…

Dan ladies, coba kalimat ini diresapi baik-baik


Kalo ada yang bilang jadi independent woman itu identik dengan sombong, leave them! Dan jangan lupa bersyukur deh buat apapun yang sedang dijalani. Karena terkadang beberapa kalimat muncul di obrolan saya dengan teman dengan nada yang tidak bersyukur 

Enak ya sekarang kerjanya keliling dunia, office nya aja di atas, ga kaya aku ni cuma di kantor doang.”

Pertanyaannya adalah pernah tau ga rasanya terbang di atas kaya apa? 

Pernah mikir ga resiko kerjaan ini gede?

Pernah mikir ga kalo ‘pekerja di atas awan’ ini pengen punya kehidupan yang sama kaya orang kantoran yang bisa ketemu keluarga tiap hari? Yang bisa ketemu temen-temen kapan aja.

Jangan liat luarnya aja. Coba dipertajam analisisnya. Jangan asal bikin komparasi. Masih untung kerja kantoran. Kalo jadi pengangguran mau?
Kalo dibilang enak emang iya kerjaan ini enak. Tapi ya ga melulu enak. Ada masa-masanya pasti dimana ngerasa down dll. Tapi kalopun mau banding-bandingin juga ga ngerubah keadaan. Mau ngeluh juga buang-buang tenaga. Kalopun ngeluh emang yang dengerin keluhan kita bisa apa? Kesian kan malah bikin beban buat orang lain. Ingat, jadi mandiri itu tau gimana caranya menghandle masalah.


Hidup kaya ga ada beban ya, ga kaya kita-kita nih mikir ini itu. Kayanya kerjaan kamu slow aja.

Lah siapa suruh idup dibikin beban? Idup itu buat bersyukur dan bahagia, cin! Cepet tua loh tar kalo dibikin beban. Hidup akan jadi lebih baik kalo banyak bersyukur. 

Kerjaan slow? Itu semua balik ke mindset sih. Mau dibikin slow atau engga. Awalnya memang kerjaan ini challenging banget. Ya sekarang bayangin aja sekali terbang hadepan ama minim-minimnya 300 orang di economy class (belom kalo lagi terbang pake airbus, bisa hampir 500 orang di economy class) Dengan customer profile yang ga main-main pinternya dan ada aja hal-hal baru soal customer tiap terbang. Jadi harus pinter-pinter bawa diri, bersikap seprofesional mungkin. Belom lagi kalo ada komplain, harus punya inisiatif buat kasi recovery service. Tapi ya uda, kelar terbang ya buang aja semua. Ngapain dipikir terus. Nah inipun berimbas ke kehidupan sehari-hari dimana saya uda males ambil pusing soal hal-hal yang bisa diilangin. Masalah kecil diilangin. Masalah gede dikecilin. Kelar deh. Dan biasakan berpikir pakai logika bukan pakai hati. Kalo semua pake hati, ga akan kelar deh beneran. Kalo dua-duanya jalan seimbang, ga ada masalah yang ga bisa diselesaiin. 


Bersyukurnya, banyak juga yang kasi kalimat supportive yang bikin hati adem

Selama hampir setaun disana ga pernah liat kamu ngeluh. Gatau gimana sebenernya yang dirasain sebenernya tapi bahagia selalu ya disana.”

  • Karena dulu pernah niatnya sharing tapi dibilang mengeluh. Pelajaran banget buat bisa mengontrol diri sendiri dan tidak membebani orang dengan menceritakan suatu masalah. Mending cerita yang happy-happy aja. Biar yang denger atau yang liat juga ikutan happy.

Sehat terus ya disana. Jaga diri dan selalu on track

  • Karena badan yang sehat berawal dari pikiran yang sehat. Kalo nimbun masalah ga dibuang-buang bisa jadi penyakit. Jadi sedikit punya rasa “bodo amat” itu rupanya penting.

Jangan lupa nabung. Jangan lupa harus sering balik Indo. Cari pacar orang Indo aja jangan ama bule.”

  • Ini lucu sebenernya. Tapi intinya begini

So, menurut saya, ga salah kok buat jadi independent woman atau Alpha Female itu. Karena jadi wanita harus punya standards, harus punya goals, bukan buat mendominasi tapi melatih diri sendiri untuk selalu jadi lebih baik. Ga cuma di kerjaan tapi juga di kehidupan sehari-hari. Kalo goalsnya ga kecapai ya berarti ada 2 pilihan, mau lanjut pantang nyerah atau ganti goals. Tentunya dengan konsekuensi yang uda dipertimbangkan.


xoxo

2 thoughts on “Alpha Female Bikin Minder?? 

  1. This!!!!! Everyone should know. Aku suka kata2 tentang alpha female bukan berarti super girl, pasti juga punya kelemahan kan. Dan pasangannya atau temennya atau partnernya lah yg nutup itu. Ngapain takut? Emang ketombe? Hahaha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s