Uncategorized

All My Bags Are Packed..

All my bags are packed, I’m (not) ready to go
I’m standing here outside your door
I hate to wake you up to say good bye

29 April 2016
Hari itu dimana saya bangun subuh karena suatu kepentingan yaitu bikin kopi dan sarapan. Oke gagal fokus, ulang.

Hari itu dimana saya (mau ga mau) harus siap pergi ninggalin kamu. Oke gagal fokus lagi, repeat!
Pokoknya itu hari dimana saya musti berangkat ke Dubai.

Ya elah ngomong begitu aja susah amat sih muter-muter.

Sedihnya langsung berasa, tiap ngeliat koper bawaannya baper, ga pengen pergi. Aneh sih, siapa suruh ngelamar kerja jauh-jauh, Jev. Pusing kan akhirnya. Tadinya mikir pindah ke tempat baru dan hidup jauh dari Indonesia bakalan asik. Bakalan enak-enak aja. Pindah ya pindah aja. Beneran deh, ini ga segampang orang ngomong ‘duh enak ya pindah ke Dubai’.

Enak dari Hongkong? Kalo uda mau berangkat gini berasa nyeseknya!

Kepikiran banyak hal, bakal kangen ini itu, bakal jarang balik ke rumah (padahal pas di Tangerang balik Solo juga jarang. Ya udah sih biar keliatan melow). Bakal kangen karaoke sama temen-temen kerja. Bakal kangen Lippo Karawaci, kangen mama, kangen tante, kangen nasi liwet, kangen gudeg, kangen kamu, eh apa sih kok jadi gini.

Intinya bakal kangen suasana di Indo. Makin berasa nyeseknya pas dipamitin duluan. Lah ini siapa yang pergi kok malah aku yang dipamitin?

Ada banyak kejadian ga jelas yang terjadi beberapa hari sebelum berangkat ke Dubai.

Pertama, saya memutuskan untuk stay di Tangerang beberapa hari sebelum berangkat ke Dubai, Jadi saya paketin 1 koper besar ke Tangerang biar ga rempong bawanya di pesawat. Harusnya itu koper sampe tanggal 22 April 2016. Tapi sampe tanggal 25 itu koper ga sampe-sampe, panik dong, secara semua dokumen buat berangkat ke Dubai termasuk syarat-syarat yang diminta ama HR Team Emirates ada di koper itu. Uda feeling ga enak. Uda mikir, jangan-jangan ini tanda-tanda aku ga bole berangkat ke Dubai (oke, lebay!). Berkali-kali nelpon pihak kargo, akhirnya itu koper saya terima tanggal 27 April 2016. Gila emang ya, bikin deg-degan aja. Dan dramanya belom selesai sampai disini…………..

Kedua, pas sampe di apartemen, buka itu koper dengan maksud mau ambil paspor dan kawan-kawannya. Uhuy deh mau persiapan ceritanya. Tapiiiiiiii…………………
LOH KOK KOPERKU BEDA?!

Baru inget kalo paspor dan lain-lainnya ada di koper satunya, dan sebelum dipaketin, saya sempet ganti koper. dan bodohnya itu dokumen ketinggalan disono. OH MY GOD!
STRESS B A N G E T………..

Ga tau musti ngapain, langsung merasa bodoh banget, makin kepikiran jangan-jangan ga boleh berangkat ke Dubai nih. Kok begini mulu kejadiannya. Ini ga bisa tidur sampe pagi, stress berat dan uda panik. Untung belom pingsan.

Jadi?

Thank God saya dikasi ide untuk minta tolong keluarga di rumah, paketin itu dokumen-dokumen dengan paket super kilat, yang sampe di hari yang sama. Dan itu mahal abis. Bukan masalah mahalnya kali ini, tapi masalah takut semuanya marah. Mau minta tolong pasti mereka marah, kalo ga minta tolong ga bisa berangkat. Sempet kepikiran buat ambil flight PP Jakarta-Solo-Jakarta besoknya, cuma kok cape banget (Thank God waktu itu ada yang nemenin jadi ada yang ingetin di saat-saat genting). Agak ragu akhirnya hubungin keluarga di rumah. Abis chat langsung jauhin handphone, takut ada yang nelpon terus kena semprot. Tapi galau kok ga dibales-bales chatnya (ya iyalah chat tengah malam mana ada yang mau balas, Jevi!).

Bener-bener itu ga bisa tidur semalaman dan merepotkan banget! Thank God lagi ada yang nemenin begadang (wkwk emang ga tau diri ya, stress ajak-ajak orang). Ya Tuhan, doa baikku selalu buat dia, belom pernah ketemu orang sebaik itu.

Oke, akhirnya saya menyerah, satu karena saya ga enak ati kalo melek terus berarti makin ngrepotin, kedua, saya capek (wkwk ngeyelan sih disuru tidur malah stress mulu!).

Cuma tidur 1 jam dan jam 4 pagi bangun, baca notif, chatnya dibales. Dan cuma dijawab ‘Y’

Nah kan, emang ga kena semprot, tapi yang begini ini yang bikin merasa bersalah banget. Daripada stress mending saya bangun dan bikin kopi ama sarapan (ini kenapa jadi hobi amat ya bikin kopi ama sarapan).

Hari itu saya bener-bener stress dan gatau musti ngapain. Padahal hari itu saya ada appointment untuk vaksinasi, melengkapi persyaratan sebelum berangkat ke Dubai. Iya emang banyak banget syarat yang dikasi sama pihak HR dan itu vaksinasi ga cuma satu, hari itu saya disuntik 3 vaksinasi dan dikasi 1 vaksin tetes untuk polio. Masih ada beberapa vaksinasi yang belom saya penuhi dan akan menyusul saat nanti sampai di Dubai.

Lagi stress, disuntik sana sini, dan nungguin dokumen. Rasanya ga karuan, di tengah jalan sempet migrain dan berasa ga enak badan. Keringet dingin tapi badan anget. Nah kan jangan-jangan…(apa sih ini jangan-jangan mulu deh).
Sampai di apartemen langsung nanya ke resepsionis ada paketan dateng ga, dan tarrraaaa!!! Paketan saya datang!!! Uhuyyyyy!!!!! Happy, girang, senang! My family is the best, walaupun marah tapi tetep dikirim paketnya, maafin Jevi ya semuanya! Sampai di kamar, ga sengaja baca resinya, dan rasa bersalahnya tiba-tiba jadi 10x lipat, itu maketin dokumen doang hampir 500rb. Ya ampun itu bisa buat beli dress nya Z*ra (jadi gimana sih merasa bersalah kok begini?!). Oke, ini ga akan kejadian lagi, ga bole jadi orang teledor lagi. Merepotkan dan buang duit.

*back to 29 April*
Malam menjelang 29 April 2016 ini makin ga bisa tidur, buka selimut tutup selimut, bangun, ke kamar mandi, balik lagi (sungguh rempong hidupmu, Jev). Duduk diem di kasur, ngelamun, liat atas, liat bawah, diem, sedih.

I stay awake..
I stay awake and watch you breathe..
I stay awake and watch you fly..
Away into the night..
Escaping through a dream…
(Saybia’s song : The Second You Sleep)

Bangun subuh lagi. Pagi itu setelah dipamitin duluan (ini sedih banget beneran, kan saya yang mau pergi jauh, kok saya yang dipamitin? Kebalik oii). Ya udah mau gimana, sedih deh, sendirian merenungi koper-koper yang kayanya ga mau juga diajakin pergi. Beres-beres ini itu, berdiri diem di balkon, masuk lagi ngeliat jam. Bener-bener kaya orang linglung.

img_1726
View dari balkon lantai 5, mendukung buat sedih-sedihan

Bangun subuh lagi. Pagi itu setelah dipamitin duluan (ini sedih banget beneran, kan saya yang mau pergi jauh, kok saya yang dipamitin? Kebalik oii). Ya udah mau gimana, sedih deh, sendirian merenungi koper-koper yang kayanya ga mau juga diajakin pergi. Beres-beres ini itu, berdiri diem di balkon, masuk lagi ngeliat jam. Bener-bener kaya orang linglung.
View dari balkon mendukung banget buat sedih sedihan sebelum berangkat

Biasanya tiap mau pergi pasti selalu happy. Ga pernah ada kata sedih buat pergi. Tapi ini beda, perginya bakal lama, jauh, ini impian saya, jadi flight attendant, udah diwujudin sama Tuhan Yesus, terimakasih Tuhan. Tapi ini beda, beda sama mau pergi liburan biasa. Beda sama perasaan pas mau pergi 3 hari ke SIN atau 2 minggu ke Europe. Beda banget. Sampe akhirnya memutuskan siap-siap buat ke airport. Hari itu saya memutuskan ga pake make-up apapun, bahkan saya ga pake bedak ataupun eyeliner. Padahal biasanya paling ga bisa kalo pergi tanpa eyeliner since nyaris ga punya kelopak mata. Ini hanya menghindari hal-hal yang tidak diinginkan pas di airport. Kalo nangis pas pake make up kan bisa jadi bahan tertawaan orang.

Pas mau ninggalin apartemen aja melow ga selow. Mikir tar aja deh berangkatnya masi mau disini. Mikir lagi tar antrinya lama pas di airport. Akhirnya dengan super berat hati berangkatlah ke airport.
Saya berangkat ke airport sendirian, jangan tanya kenapa. Berangkat sendiri aja super melow gimana kalo ada yang nganterin, bisa ga berhenti sedihnya.

Selesai dengan segala urusan check-in dan kena fine 1.3 juta karena overweight (Padahal uda dikasi jatah 50kg tapi masih overweight), saya pun masuk ke waiting room dan nelponin keluarga satu-satu.
KAN BENER KAN! Baru bilang ‘Halo’ aja uda mewek! Ahhh malu! Untung ga pake make up, untung ada tissue lebar buat nutupin muka. Sampe boarding time masih belom bisa berhenti mewek. Di pesawat pun duduk ga tenang, masih bertanya-tanya dalam hati “Kamu yakin, Jev mau pergi? Masih bisa loh kalo mau keluar pesawat”

Makin nyesek pas ngetik kalimat “terbang dulu ya” dan itu roda pesawat Emirates uda gerak tanda siap mau take off. Selama terbang rasanya ga nyaman, bukan salah pesawatnya. Bukan rahasia lagi kalo Emirates itu salah satu penerbangan bintang 5 yang kasih kenyamanan yang beda dari lainnya (Proud to be EK’s cabin crew!). Di saat penumpang lain sibuk menikmati makanan atau nonton film-film yang ada di ICE Screen Emirates, saya memilih tidur dan ga banyak gerak. Nafas masih ga jelas arahnya. Masi pengen muter balik ke Jakarta. Tidur pun ga nyenyak (tenang, bukan salah pesawatnya, ini moodnya lagi ga bagus banget).

8 jam kemudian, singkat cerita saya sampai di Dubai. Pas denger PA atau Public Announcement kalo uda mendarat di Dubai, rasanya masih ga percaya. Mikir “Kamu ngapain sampe sini sih, Jev?!”

Ga tau, itu perasaan paling random yang pernah saya rasain. Pas turun dari pesawat, saya lihat nama saya di iPad’s screen salah satu staff dari Marhaba (Marhaba adalah guest service, under Emirates Group). Saya lupa siapa namanya, yang saya ingat dia wanita cantik dari Filipina yang sangat amat ramah. Dia mengurus segala keperluan di imigrasi, meminta baggage claim saya kemudian menyerahkan ke salah satu kurir di airport untuk mengambil koper-koper saya, dan meminta saya untuk istirahat sejenak sebelum bertemu dengan new joiners yang lain.

Excited dong ketemu temen baru dari berbagai negara?

Not really

Jujur sejujurnya itu perasaan paling aneh yang pernah saya rasakan, saya selalu seneng ketemu orang baru, karena ketemu orang baru berarti akan ada pengalaman dan cerita baru yang didapat, apalagi ini kesempatan bertemu dengan temen-temen baru dari berbagai negara. Saat itu, perasaan seneng, excited, curious, sama sekali ga ada. Yang saya inginkan saat itu adalah menyelesaikan segala urusan dokumen dengan tim dari Emirates yang sudah menunggu di airport, kemudian bed rest.

Setelah semua urusan dokumen beres, saya diantar driver menuju ke akomodasi saya. Saya berada di taksi bersama seorang teman baru dari Hungaria, ga usa nanya ganteng ga. Beneran saya ga merasakan ada keinginan ngobrol meskipun dia berkali-kali berusaha membuka obrolan (walaupun akhirnya saya merasa bersalah dan ngobrol panjang kali lebar kali tinggi juga) tapi tetap saja rasanya cuma pengen diem.

Sesampainya di akomodasi, saya disambut dengan chocolate cookies dan sapaan ramah dari resepsionis. Saya akan berada di akomodasi sementara sampai bulan Juli dan mungkin akan diperpanjang kalau belom ada building yang siap.

Akomodasi saya ini ada di hotel bintang 5. Saya selalu senang kalo punya kesempatan menginap di hotel-hotel yang bagus (ya kali siapa yang ga seneng kalo untuk hal ini?). Tapi kali ini engga, biasa aja. Datar, mukanya datar (iyalah datar orang pesek, gimana coba?), ekspresi datar, aneh deh memang. Padahal selain hobi travelling, saya paling seneng nginep di hotel-hotel yang bagus dan nyaman. Harusnya saya seneng dapet akomodasi di hotel bintang 5 kaya gini. Harusnya kan saya ketawa, senyum, ceria, menginjakkan kaki di Dubai berarti saya tau bahwa 2 hobi saya akan menjadi pekerjaan saya, travelling & punya experience nginep di hotel-hotel bagus.

Sedikit out of topic, salah satu favorit saya adalah liburan dan menginap di hotel-hotel yang punya keistimewaan tertentu. Percayalah, hotel tempat kamu menginap saat liburan itu adalah salah satu hal terpenting, karena setelah cape jalan-jalan, istirahat di hotel yang nyaman bakal jadi semacam pelepas stress, entah karena design interior nya, view yang kita bisa liat dari hotel, makanannya, bahkan hal simple kaya bantal hotel aja berasa bikin bahagia. Make sense?
I’m gonna show you some pictures supaya makin make sense

img_1727

 

Foto ini diambil beberapa tahun lalu saat menginap di Marina Bay Sands Singapore. Foto kanan atas adalah city view tapi boleh dibilang lebih ke lake view. Foto kiri bawah masih di Marina Bay Sands Singapore, yak, saya kembali menginap disini lagi since hotel ini bener-bener oke. Ini juga city view room. Foto lain adalah view lain yang didapat saat menginap di hotel. Termasuk the famous infinity pool di 57th floor.

img_1728

Masih di Marina Bay Sands Singapore. Susah move on dari hotel ini. Di foto ini, saat itu saya dapet garden view room. Jadi dari balkon kamar bisa keliatan tuh Garden by the Bay dengan jelas. Dan ini ga kalah bagusnya ama city view karena suasananya lebih natural.

img_1729

Ini foto saat menginap di Novotel Clark Quay Singapore. Hotelnya ga gede, tapi dari sini cukup jalan sekian langkah uda sampe di riverside nya Clark Quay (foto bawah). Ga perlu capek-capek kan kalau mau nongkrong dan jalan-jalan jadinya.

img_1730

Foto kiri atas diambil dari balkon Hotel Michael Resort World Sentosa Singapore. Dari sini mau muterin Resort World seharian bakal lebih gampang dan kalau cape tinggal istirahat bentar di hotel terus lanjut lagi. Dari balkon keliatan Universal Studio Singaporenya. Dan bahkan bisa kedengeran tu serunya orang-orang yang naik roller coaster di USS. Super seru.

Masih ada beberapa hotel favorit saya di Singapore salah satunya Hyatt Singapore di Sommerset. Kalau pas lagi pengen belanja, nginep di hotel ini bener-bener enak, sebelah kanannya ada Level One, disitu ada beberapa toko yang jual barang-barang fashion murah. ke kiri ke arah Orchard Road, udah taulah ya disana ada apa aja.

Di Indonesia juga beberapa kali saya berkesempatan untuk mencoba hotel-hotel istimewa seperti Padma Resort Legian Bali, dimana suasana pantai Kuta bisa keliatan dari swimming poolnya. Atau beberapa hotel di Jakarta seperti Hotel Borobudur Jakarta, Le Meridien, Pullman. Geser ke Bandung ada Trans Studio Hotel Bandung.

Ini semua tentang kenyamanan dan hobi. Dimana saat kamu menginap di hotel yang nyaman, kamu juga akan memperoleh pengalaman yang tak terlupakan saat liburan (termasuk memori hp penuh karena foto sana sini).

See? Di semua foto itu saya senyum, bahagia, tapi kenapa sampe sini rasanya malas-malasan. Malah rasanya pengen balik ke Indo aja.

Katanya sih ini perasaan wajar kalo ninggalin satu tempat ke tempat yang jauh. Most of my friends (yang pernah merasakan atau masih tinggal di luar negeri) berkata hal yang sama. Everything is gonna be alright katanya,

Masuk ke kamar nomor ***, ruangan ini punya 1 master bedroom. 1 regular bedroom, living room, kitchen, and outside bathroom buat regular room nya. Karena cuma master bedroom yang ada kamar mandi dalemnya. Karena datang duluan, Puji Tuhan saya dapet master bedroom. Kamarnya super comfy dengan interior classic modern which is favorit saya (i will show you later for the photos)

Sampai di kamar cuma tidur-tiduran di kasur dan mikir, ada beberapa hal yang ga bisa dipungkiri akan mengganggu pikiran meski itu berkaitan dengan apa yang kita impikan. Ini impian saya, cita-cita saya, saya akan bekerja dalam hal yang menjadi hobi saya, saya bisa tinggal jauh dari rumah (dimana ini juga salah satu impian saya dari dulu karena lelah jadi anak yang ditahan di Solo terus sejak kecil), keinginan saya untuk menjadi independent woman terwujud, tapi saat semua itu saya dapatkan, belum tentu seketika itu juga kebahagiaan yang saya rasakan.

INI KENAPA JADI MELOW DEH AH! GA SUKA

Well, uda sampe Dubai. Uda jadi Emirates Cabin Crew, dimana ga semua orang bisa dapet pekerjaan ini. Harus bersyukur harus bahagia. Independent woman ga ada yang cengeng ga ada yang melow.
Ga lama kok buat bisa balik ke Indo, 6 bulan sejak date of joining bisa dapet leave. Katanya sih 6 bulan itu ga lama jadi ya mari dinikmati. Senyum terus, bahagia terus, keep in touch ama kamu terus (ehhh apalah ini?!)

Kalimat yang perlu jadi semacam note to self setiap kali ada masalah adalah ‘stop, step back, and think’ (terimakasih lagi, kali ini terimakasih untuk quotes nya!). Dimana saat saya mikir pengen pulang, saya harus pause diri saya sendiri dan ambil sedikit space untuk bisa mikir apa tujuan saya, apa motivasi saya dan apa yang menjadi target saya ke depannya.

Percayalah, saat orang lain melihat kita sebagai pribadi yang mandiri dan kuat, itulah yang ada dalam diri kita. Dan saya harus bener-bener menggali 2 kata itu agar benar-benar bisa saya terapkan sampai kapanpun.

Impian saya bukan cuma soal cabin crew, travelling, awesome places, tapi juga bagaimana saya menjadi pribadi yang lebih baik tentunya, apalagi dengan hidup benar-benar tanpa ada siapapun yang saya kenal sebelumnya disini. Saya harus punya self-control yang baik. Dan Thank God saya selalu dipertemukan dengan orang-orang yang punya hal-hal positif dan mengajarkan saya banyak hal, memotivasi saya dan menjadi orang yang bisa saya andalkan dalam saat apapun.

Sebagian lirik lagu Catch and Release by Matt Simons ini bener-bener nyangkut di kepala akhirnya sejak pindah kesini :

There is a place I go to
When no one knows me
It’s not lonely
It’s a necessary thing
Find out what I’m made up
The nights I’ve stayed up
Counting stars and fighting sleep

Let it wash over me
I’m ready to lose my feet
Take me off to the place where no one reveal’s life mystery
Steady on down the line
Lose every sense of time
Take it all in and wake up that small part of me
Day to day I’m blind to see
And find how far to go

Everybody got their reason
Everybody got their way
We’re just catching and releasing
What builds up throughout the day
It gets into your body
It flows right to your blood
We can tell each other secrets
And remember how to love

Balik lagi harus tetap fokus sama tujuan tapi juga peka sama kondisi sekitar. Ga perlu mikir yang berat-berat, let it flow. Semua akan mudik pada waktunya (kan kan susah amat ngomong serius).

Ini masih berasa kangennya ama semua yang di Indo. Meskipun uda hampir 2 bulan tinggal di Dubai (kok cepet banget ya rasanya). Sedang menanti jadwal kepulangan ke Indo (terbang aja belom uda mikir balik Indo). Bener-bener ga sabar pengen balik Indo, ketemu mama, tante, adik, semua keluarga, temen-temen, kamu (halah!!). Gitulah yaaa.

So far, Dubai is amazing place. Saya tentunya ga menyesal pindah kesini, dan tentunya kesempatan ini ga akan saya sia-siakan.

Apapun yang saya peroleh disini, pasti bakal berguna buat kehidupan saya ke depannya. Di saat banyak orang merasa sedih karena gagal lolos seleksi Emirates, gagal dapet invitation, musti nunggu taun depan buat ikut seleksi lagi, nyoba-gagal berkali-kali, saya dikasi kemudahan sama Tuhan Yesus buat nyoba sekali dan lolos (Puji Tuhan). Jadi apa yang musti dibikin sedih?

Inget, Jev. Satu-satunya hal yang bikin sedih disini adalah kamu ga nemu kecap manis.

Oke, fine! Gagal fokus lagi

Tamat

Hello, Dubai! Hello Tomorrow!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s